Beranda > Budaya Jepang > Etika dan Sopan Santun Warga Jepang

Etika dan Sopan Santun Warga Jepang

Etika dan Sopan Santun



Pendahuluan

Agama bisa jadi bukan merupakan sesuatu hal yang penting dinegara tersebut, namun kalau sudah menyangkut tentang etika, sopan santun, tata krama ataupun basa basi, maka situasinya akan menjadi terbalik, ribet, rumit, membosankan atau bahkan keterlaluan. Namun suka ataupun tidak suka, bagian ini harus dipelajari oleh semua orang, bahkan tidak terkecuali untuk golongan yakuza sekalipun.
Bagaimana dengan orang asing, bukankah bagian ini tidak ada hubungannya sama sekali ? Benar, khusus untuk orang asing, sebagian besar dari sopan santun ini tidaklah terlalu penting dan sebagian besar dari mereka bisa memakluminya atau bahkan terlihat lucu kalau dilanggar. Namun khusus untuk beberapa bagian tertentu bisa beakibat fatal kalau dilanggar.
Etika dan sopan santun sebetulnya bukanlah hal yang terlalu susah untuk dipahami ataupun dilaksanakan, karena umumnya hampir sebagian besar adalah sama saja dan berlaku universal tanpa batas negara. Seelengkapnya adalah sebagai berikut.
Semoga bermanfaat

Etika Dasar

Bagian ini memuat etika dasar yang sepertinya sudah berlaku umum dan berlaku di wilayah atau negara mana saja, jadi sepertinya tidak terlalu susah untuk dilakukan. Perbedaannya mungkin hanya terletak pada istilah dan bahasa saja. Kata “hallo, thank you atau sorry” sepertinya sudah lebih dari cukup. Apalagi kalau anda mengucapkannya dengan senyum tersungging di bibir, maka segala tetek bengek tentang etika sepertinya sudah tidak diperlukan lagi karena sudah berlaku universal, kecuali saat minta maaf.
Salam
Mengucapkan salam atau Aisatsu adalah merupakan bagian awal dan sekaligus paling dasar dari pelajaran sopan santun. Saat kita belajar bahasa asing manapun, bagian ini selalu ditempatkan pada pelajaran paling depan yang sedikit membuktikan batapa pentingnya Aisatsu ini harus dikuasai dan dilakukan.
Salam bukan hanya penting digunakan untuk situasi resmi, untuk orang asing atau orang lain, tapi juga digunakan untuk lingkungan teman dan bahkan keluarga sendiri. Secara umum salam yang paling umum dipakai adalah kata Konnichiwa, yang artinya kira kira adalah Hallo ! Jadi kata ini sangat mudah digunakan terlebih untuk orang asing dan bisa dipakai salam segala kesempatan.
Satu lagi hal menarik menurut saya adalah, salam salam khusus yang hanya dikenal dalam dunia dagang yaitu, Irrashaimase yang artinya kita kira adalah selamat datang. Jadi saat seseorang memasuki restoran, rumah makan ataupun toko apapun di negara tersebut, pengunjung selalu disambut dengan salam ini atau bahkan dilakukan secara serempak oleh semua pegawai toko. Contoh kecil ini mungkin bisa memberikan sedikit gambaran bagaimana pentingnya fungsi salam bagi budaya mereka.

Jabat tangan

Khusus mengenai jabat tangan adalah satu hal yang perlu sedikit diperhatikan. Umumnya orang Jepang tidak akan menyentuh orang yang belum dikenalnya sehingga jabat tangan bukanlah merupakan budaya mereka. Sebagai gantinya mereka biasanya akan membungkukkan badan yang mungkin telah Anda ketahui. Dalam hubungan bisnis dan formal bisa jadi bungkukan badan yang dilakukan akan lebih dalam lagi dan dilakukan selama berkali kali. Kadang bukan hal yang aneh kalau kebiasaan yang sudah mendarah daging ini kadang dilakukan juga ketika menerima telephone ! Khusus untuk orang asing, mereka umumnya lebih toleran dan akan tidak menolak kalau kita mengulurkan tangan untuk berjabatan. Jadi cara mana yang akan Anda pilih hendaknya disesuaikan dengan situasi.
Terima kasih dan minta maaf

Mengatakan terima kasih dan juga minta maaf tentu bukanlah hal yang sulit karena kitapun pasti sudah biasa melakukannya. Seperti yang telah disebutkan di atas, bahasa bukanlah yang terpenting namun ketulusan dalam mengucapkannya adalah yang paling penting.

Khusus untuk permintaan maaf, sepertinya harus ditulis dengan sedikit lebih lengkap karena cukup komplek dan sulit dalam bahasa Jepang. Kalau kita mencarinya di kamus maka kita akan menemukan banyak kata yang artinya adalah maaf yaitu : Sumimasen, gomen, gomen nasai, moshiwake nai, moshiwake gozaimasen, owabi o moushi agemasu dll. Kata pertama dipakai sebagai kata umum dan paling banyak dipakai yang artinya juga kadang berarti “permisi” ketika menanyakan arah jalan dan sebagainya, jadi cukup mudah untuk digunakan. Sedangkan dua kata terakhir paling banyak dipakai untuk situasi formal atau untuk kesalahan yang dianggap lebih serius.
Keseriusan penggunaan kata maaf sangat penting dan tidak boleh dilakukan dengan setengah hati kadang berakibat panjang, seperti pada beberapa kasus yang pernah saya jumpai. Pihak yang dianggap kurang serius dalam meminta maaf diminta untuk mengulang kembali permintaan maafnya dan hal itu dilakukan di depan umum seperti kasus pelayanan buruk di sebuah rumah makan. Selain semua kata di atas mungkin Anda pernah juga mendengar kata Gomen Chai, yang umumnya dipakai oleh anak anak. Kemudian ada juga kata lain yaitu Shitsurei Shimasu yang artinya adalah “permisi” yang umum kita dengar pada di lingkungan hotel atau rumah makan, namun kadang dalam kondisi tertentu juga bisa berarti maaf.
Untuk kasus yang sangat serius, apalagi sampai berujung kecelakaan fatal atau bahkan kematian, minta maaf dilakukan dengan membungkuk serendah bahkan tidak jarang sampai bersimpuh di atas lantai atau tanah.. Minta maaf dengan melakukan bunuh diri sebagai rasa penyesalan tertinggi kadang dianggap mulia oleh orang Jepang, khususnya di masa lalu. Jadi tulisan bagian terakhir ini dipakai sebagai gambaran betapa pentingnya arti “minta maaf” bagi orang Jepang.

Tepat waktu

Tepat waktu adalah suatu yang sangat penting dan berlaku juga di negara kita walaupun kadang dalam batas toleransi yang berbeda. Keterlambatan kadang adalah hal yang tidak bisa dihindari jadi memberikan khabar terlebih dahulu dengan telephone atau lainya adalah hal yang sangat dianjurkan. Keterlambatan tanpa khabar berati akan membuat rekan kita menjadi khawatir dan berpikir pada hal yang terburuk seperti kecelakaan, sakit mendadak dan sebagainya. Membiarkan situasi tidak menyenangkan seperti ini tanpa pemberitahuan apapun adalah suatu kesalahan besar karena dianggap tidak menghargai perasaan teman. Sistem transportasi Jepang yang sangat modern membuat alasan klasik seperti kemacetan lalu lintas, hujan, banjir dan sejenisnya adalah hampir tidak mungkin. Kebiasaan orang Jepang (umumnya) adalah datang lebih cepat dari waktu yang disepakati. Dalam hubungan bisnis tentu saja berlaku aturan yang lebih ketat lagi.

Etika di Tempat Publik

Hampir sama dengan bagian sebelumnya, yaitu salam greeting, bagian ini juga hampir sebagian besar bersifat umum atau universal. Hanya beberapa bagian kecil saja yang perlu diperhatikan, karena sepertinya hanya berlaku di negara Jepang saja.
Berjalan di trotoar
Trotoar umumnya berati sebagai tempat untuk pejalan kaki, namun di negara tersebut trotoar juga berfungsi sebagai tempat untuk para pengendara sepeda. Walaupun umumnya terotor di negara tersebut cukup lebar namun karena banyaknya pengguna, baik para pejalan kaki maupun pengguna sepeda maka etika sedikit diperlukan khususnya untuk trotoar yang sempit. Berjalan bergerombol sebaiknya dihindari. Kemudian berpegangan tangan mungkin bukanlah hal tabu di negara tersebut, namun untuk kondisi tertentu hal itu juga sebaiknya tidak dilakukan.

Escalator

Berdiri berjejer atau berduaan di escalator, mungkin merupakan hal bisa dilakukan di negara lain, namun untuk situasi di Jepang, hal itu tidak umum dilakukan. Sebagian orang (terpaksa) harus terus berjalan atau berlari walaupun di escalator sekalipun. Jadi semua orang harus menyediakan sedikit ruang kosong untuk golongan ini. Terlebih lagi di waktu pagi hari atau di areal stasiun, situasi ini yaitu tidak memenuhi badan escalator adalah sangat penting.
Memasuki siang hari, situasinya menjadi sedikit longgar karena saat itu biasanya adalah waktunya para ibu rumah tangga yang mempunyai banyak waktu lebih dan aturan itu menjadi jauh lebih santai saat kita memasuki pusat perbelanjaan. Bisa dimaklumi tentu saja karena dimanapun sepertinya jarang ada orang yang berbelanja dengan tergesa gesa.
Sekali lagi secara tertulis aturan tentang hal ini bisa dikatakan tidak ada dan juga apakah kita harus berdiri di sebelah kanan atau kiri escalator juga tidak ada aturan pasti karena tiap daerah biasanya berbeda. Misalnya daerah Tokyo, kita berdiri sebelah kiri dengan menyisakan ruang kosong di sebelah kanan, namun daerah lain seperti Osaka misalnya berlaku sebaliknya. Cara mudahnya adalah mengikuti orang yang ada di depan kita. Yang jelas, berdiri berjejer ke samping apalagi sampai bermesraan dan pegangan tangan adalah tidak disarankan.

Memotret

Berkunjung ke negara lain tentu dokumentasi menjadi sangat penting. Banyak hal menerik yang tidak ingin kita lewatkan begitu saja namun etika dasarnya hendaknya tetap tidak boleh dilupakan. Memotret di tempat umum tentu saja tidak dilarang sepanjang yang kita potret adalah diri sendiri, keramaian, gedung, bangunan (asal jangan di depan bank).
Memotret orang secara langsung apalagi mengarahkan kamera langsung ke muka orang yang bersangkutan tentu saja sangat tidak pantas. Memotret dengan mencuri, atau secara diam diam (candid) sepanjang tidak diketahui oleh yang bersangkutan tentu saja tidak masalah namun urusannya bisa menjadi besar kalau ketahuan. Jadi meminta ijin terlebih dahulu adalah salah satu tindakan yang cukup bijak menurut saya. Satu hal yang pasti untuk areal di dalam supermarket atau tempat belanja photography sepenuhnya adalah dilarang, walaupun untuk dokumentasi pribadi, sedang di rumah makan biasanya diperbolehkan dalam batas tertentu. Untuk areal keramaian publik dan tempat wisata tertentu, penggunakan tripod kadang dilarang.

Kereta api

Memasuki kereta api satu hal yang paling harus diperhatikan adalah penggunaan telephone, merokok serta makanan dan minuman. Telephone harus di switch ke mode silent. Merokok, makan dan minum di dalam kereta adalah dilarang. Untuk dua hal terakhir sepertinya masih bisa ditoleransikan khususnya pada kereta tertentu khususnya antar kota, bukan pada saat jam sibuk atau dilakukan dengan sedikit tersembunyi.
Membawa banyak barang atau tas atau koper dalam jumlah banyak dan besar sebaiknya dihindari dilakukan pada jam sibuk. Hal ini kadang sedikit susah untuk dihindari khususnya untuk wisatawan pada saat kedatangan atau keberangkatan. Cara terbaik biasanya dilakukan dengan menunggu jam sibuk berlalu, berangkat lebih awal atau menggunakan alat transportasi lain seperti taksi misalnya yang walaupun lebih mahal tapi setidaknya aman dari keluhan penumpang lainya.
Hal lain yang mungkin sudah Anda ketahui adalah tempat duduk yang bertanda untuk Priority Seat, yang sebaiknya tidak dipakai karena tempat ini khusus pada orang tua, sakit, wanita hamil, lanjut usia dan menawarkan tempat duduk yang kita miliki pada saat yang diperlukan. Bagian terkahir ini adalah kerelaan saja karena banyak juga orang Jepang yang tidak menjalankannya dengan pura pura tertidur atau tidak melihat.
Memandang atau menatap tanpa alasan terlebih pada orang yang tidak dikenal, tentu saja sangat tidak sopan dan hal ini sepertinya berlaku di mana saja. Namun berkumpul dalam ruangan sempit seperti dalam kereta sepertinya cukup susah untuk “menempatkan mata” dengan benar. Hal ini sepertinya di alami juga oleh orang Jepang. Kebanyakan dari mereka biasanya mencoba sibuk dengan membaca, bermain game di hp, atau membaca sejumlah iklan yang tertempel di dinding atas kereta kalau Anda dalam posisi berdiri. Sedangkan kalau dalam posisi beruntung karena mendapat tempat duduk biasanya mereka lebih banyak yang memejamkan mata berpura pura tidur atau tidur benaran.

Etika Bertamu

Memberi kabar dan salam

Memberi khabar terlebih dahulu adalah hal penting dalam etika bertamu ke rumah seseorang di Jepang. Anda tidak bisa datang begitu saja tanpa pemberitahuan. Privasi mungkin adalah alasan pertama, kemudian alasan kedua adalah karena aktivitas. Besar kemungkinan Anda tidak akan menjumpai siapapun dalam rumah karena sebagian besar dari mereka beraktivitas diluar seharian, entah karena kerja atau aktivitas lain.
Saat memasuki rumah orang lain mereka biasanya memberi salam dengan kalimat Ojamashimasu sebagai salam pertama yang mungkin berarti permintaan maaf karena telah merepotkan tuan rumah karena kunjungan kita (Jama = merepotkan). Pada saat keluar rumah baik untuk rumah sendiri atau rumah orang lain yang kita tumpangi maka dipakai salam Ittekimasu , sedangkan saat pulang dari memakai salam Tadaima.

Sandal atau sepatu harus dilepas

Ini tampaknya tidak terlalu susah bagi kita karena umumnya juga berlaku di negara kita namun dengan sedikit perkecualian. Kebanyakan rumah orang Jepang berlantaikan kayu dan beberapa ruangan adalah berlantaikan tikar rumput (Tatami). Untuk menjaga kebersihan lantai dan juga menghindari kerusakan, melepas sepatu atau sandal adalah wajib dan menggantinya dengan sandal khusus dalam rumah. Kalau sandal pengganti tidak ada, atau tuan rumah tidak menyediakannya, abaikan saja, karena bukan merupakan masalah besar, kecuali waktu musim dingin, atau kaos kaki anda berlobang pada bagian jarinya.

Biasanya sepatu akan diletakkan dengan ujung menghadap ke arah pintu (keluar) dengan rapi. Sebagai pihak tamu kita wajib melakukan hal ini, walaupun mungkin tuan rumah sendiri tidak meletakkannya dengan rapi, namun minimal ujung sepatu biasanya masih menghadap keluar.
Catatan : Aturan ini kadang berlaku juga ketika memasuki rumah makan khususnya yang berlantai tatami atau rumput serta untuk tempat tertentu seperti rumah sakit, klinik, kuil dll.Hal paling mudah untuk mengindari kesalahan yang fatal adalah menanyakannya terlebih dahulu atau melihat dengan melihat posisi lantai. Lantai dengan posisi lebih tinggi, ruangan beralaskan tikar atau kayu, untuk memasukinya dipastikan harus melepas sepatu ketika memasukinya. Memasuki kantor, ruangan atau rumah berlantai keramik, ruangan berkarpet kamar hotel bertype western style, sepatau tetap dipakai.

Duduk di atas tikar atau lantai

Duduk dengan menduduki kaki dan arah kaki menghadap ke belakang. Ini adalah sikap dan cara duduk yang formal. Untuk situasi tidak formal, duduk bersila dianggap wajar, namun tidak untuk wanita kecuali untuk hubungan yang sudah sangat dekat. Duduk gaya jongkok juga, rebahan atau tidur di lantai bisa dilakukan namun semuanya disesuaikan dengan situasi dan kondisi saat itu.

Menggunakan toilet

Jangan masuk toliet dengan sandal rumah. Gunakan sandal toilet yang sudah tersedia dan hanya dipakai ketika di dalam toilet saja. Hal ini sedikit susah tampaknya, karena letak toilet yang biasanya di dalam rumah dan mengganti sandal (lagi) ketika memasuki toilet adalah hal yang sering terlupakan. Kebiasan orang asing yang tinggal di Jepang pada umumnya adalah memakai sandal biasa masuk ke dalam ruangan toilet atau lupa melepas sandal toilet ketika keluar dan tetap memainya jalan jalan di sepanjang rumah.

Tutup kembali tutup jamban, setelah selesai dipakai. Kebanyakan jamban dilengkapi dengan listrik pemanas yang akan menjaga permukaan jamban tetap hangat ketika diduduki yang sangat berguna ketika musim dingin. Membiarkan kloset dalam keadaan terbuka akan sangat berpengaruh ke tagihan rekening listrik bulan berikutnya. Jadi walaupun kelihatannya sepele tidak ada salahnya untuk diperhatikan.

Etika Menginap
Di dalam budaya Jepang, menginap di rumah orang, kenalan atau bahkan saudara kandung sekalipun sangatlah tidak umum dilakukan terlebih untuk mereka yang sudah berkeluarga dan tinggal di daerah perkotaan. Hal ini mungkin disebabkan karena kebanyakan orang tinggal di apartment yang sempit, terdiri dari satu atau dua kamar saja jadi (menurut mereka) hanya cukup untuk satu atau dua orang. Umumnya pihak tamu lebih suka memilih tinggal di hotel ataupun penginapan kecil yang bisa ditemukan dengan mudah di berbagai tempat bahkan untuk desa kecil sekalipun.
Namun walaupun tidak umum, menginap di rumah orang Jepang bukanlah tidak ada sama sekali yang biasanya disebabkan karena hal khusus misalnya hubungan relasi yang sudah sangat dekat atau menerima kunjungan orang asing dalam rangka pertukaran budaya. Khusus untuk bagian terakhir, pihak tamu umumnya akan menginap di rumah yang “sesungguhnya” atau minimal ada style tradisionalnya seperti pintu geser dari kertas, lantai rumput tatami dll.
Pihak tuan rumah umumnya pada awalnya akan menyiapkan baju tidur, seprai dan tempat tidur baru pada pihak tamu. Pada hari terakhir pihak tamu akan merapikan kembali semua peralatan tersebut, melepas seprai dan alas bantal dan mencucinya atau minimal menaruhnya di dekat mesin cuci. Kemudaian pada saat pulang dan telah sampai di rumah maka memberi khabar dengan telephone atau surat sebagai pemberitahuan bahwa kita sudah tiba di rumah sampai dengan selamat, adalah wajib dilakukan. Pemberitahuan ini penting karena selain untuk memberi khabar terakhir, juga dipakai sekali lagi untuk mengucapkan rasa terima kasih.
Selama menginap, makan, minum dan mungkin juga hal lainya umumnya adalah merupakan tanggung jawab pihak tuan rumah. Jadi selama menginap, kita dianggap sebagai bagian dari keluarga. Sebisa mungkin semua aktivitas termasuk bersih bersih (ringan) dan makan akan dilakukan bersama. Jadi menginap hanya untuk numpang tidur atau memanfaatkan rumah teman sebagai pengganti hotel yang mahal, beli dan makan sendiri diluar atau membawanya ke dalam kamar dan makan tanpa berbagi, tentu saja dianggap tidak sopan. Aturan ini juga berlaku untuk tuan rumah.

Etika Makan Bersama

Salam Itadakimasu dan gochisosama deshita
Orang jepang biasanya mengucapkan Itadakimasu sebelum makan dan gochisosama deshita setelah makan, dengan atau tanpa mencakupkan kedua tangan di dada. Salam ini diucapkan sebagai ungkapan terimakasih kepada makanan, kepada petani yang menanam dan membesarkan makanan, ibu atau tukang masak yang mengolah makanan dan tentu saja sang pencipta. Jadi terima kasih diucapkan kepada semua mata rantai proses sampai makanan itu terhidang di depan kita. Ucapan ini adalah wajib khususnya ketika mendapat jamuan makan dari orang atau rekan lain, sedangkan kalau makan seorang diri sendiri tentu saja etika ini dan juga semua etika lainya menjadi tidak berlaku.
Note : beberapa rekan beragama lain mengatakan salam ini haram hukumnya, jadi ada baiknya dikonsultasikan dulu dengan yang lebih tahu.

Menggunakan sumpit

Jangan menancapkan sumpit di dalam cawan nasi. Jangan menyerahkan makanan secara langsung dari sumpit ke sumpit. Jangan menunjuk atau mengerakgerakan sumpit ketika berbicara. Jangan meninggalkan sumpit terbenam dalam kuah atau makanan tapi taruh berjajar di atas piring atau di tempat dudukanannya. Bila mengambil makanan dalam piring besar, gunakan sumpit dengan ujung terbalik (batang sumpit) atau sendok yang telah tersedia. Hal ini dilakukan dengan dua tujuan yaitu ujung sumpit yang telah masuk ke mulut dianggap tidak etis dipakai mengambil makanan di piring utama. Sedangkan yang kedua, ujung sumpit yang telah menyentuh makanan tertentu akan mempengaruhi rasa dari makanan lainnya. Aturan yang sangat membosankan menurut saya.

Berbagi makanan

Makan bukan cuma sebatas urusan perut, tapi juga masalah kebersamaan, saling peduli. Jangan asik makan sendiri, tapi cobalah bagi makanan pesanan kita sendiri ke teman makan. Tawarkan mereka beberapa bagian kecil makan yang kita pegang. Umumnya makanan akan dibagi dengan piring kecil secara merata, jadi bisa mencoba banyak variasi rasa dalam sekali makan adalah hal yang sangat disukai oleh kebanyakan orang jepang.. Usakahan menuangkan air atau teh dari pot besar ke gelas teman makan anda. Untuk jamuan dengan minuman beralkohol atau bir aturannya lebih ketat lagi yaitu jangan biarkan gelas pasangan makanan anda sampai kosong ! Segera tuangkan minuman baru kalau isi gelas parter Anda mulai berkurang. Walaupun anda sendiri tidak minum alkohol, karena kebetulan bertugas sebagai pengemudi atau sebab lain, aturan ini tetap perlu sebagai wujud peduli pada situasi lawan.

Menyisakan makanan

Menyisakan makanan adalah sangat tidak sopan bagi orang tuan rumah atau orang yang menjamu anda. Kebanyakan orang Jepang akan menghabiskan makanan sampai butir nasi terakhir. Makanan yang tersisa di piring besar, masih bisa disimpan atau dimakan oleh anggota lain, sedangkan makan sisa dari piring sendiri akan terbuang percuma. Dimanapun nasi rasanya pasti sama jadi tidak ada alasan untuk menyisakannya. Makanan lain bisanya diambil dalam porsi kecil dan ditambah lagi kalau terasa kurang. Dalam lingkungan rumah makan, pelayan atau tukang masak kadang akan menanyakan ke kita kalau makanan di piring masih tersisa banyak sedangkan untuk jamuan gaya prasmanan di lingkungan hotel, bisa jadi mereka akan mengenakan biaya tambahan kalau makanan yang kita ambil masih tersisa walaupun kasus ini sebenaranya sangat jarang terjadi.

Setelah makan

Setelah makan makan bisanya semua orang terlebih pihak tamu akan mengucapkan Gochiso samadeshita dan kadang disambung dengan kalimat oishiikatta desu . Ucapan ini terutama yang terakhir yang artinya makanannya sangat enak, sepertinya adalah umum dilakukan walaupun bisa jadi makananannya adalah tidak enak, kurang garam, tanpa rasa karena dimasak tanpa bumbu dan cabe !
Dalam lingkungan keluarga, orang yang bertugas memasak biasanya tidak merangkap sebagai pencuci piring. Jadi kalau tukang masaknya adalah sang ibu, yang bertugas mencuci piring biasanya adalah si bapak, anak atau anggota keluarga lainnya. Sedangkan pada saat posisi kita adalah sebagai tamu maka tuan rumah biasanya walaupun dilarang biasanya pihak wanita atau istri akan bersikeras untuk membantu mencuci peralatan makan. Umumnya ucapan terima kasih untuk jamuan makan tidak cukup hanya diucapkan sekali saja sehingga ucapan terima kasih akan diulangi lagi pada pertemuan selanjutnya.

Pembayaran dan bingkisan

Umumnya orang Jepang akan membayar harga makanannya sendiri sendiri jadi total harga makanan akan dibagi rata sampai jumlah sen terkecil untuk tiap orang. Biasanya kasir sudah mengetahui apa yang harus dilakukan. Kalau acara jamuan makan adalah bersifat undangan maka berlaku aturan umum yaitu pihak pengundang yang akan membayar semua makanannya. Namun biasanya pihak yang diundang merasa tidak enak kalau hanya datang untuk makan saja jadi mereka biasanya akan membawa bingkisan kecil sebagai rasa terima kasih. Bingkisan itu biasanya adalah kue, sake atau wine kalau kita sudah yakin pihak pengundang bukan berpantang terhadap alkohol. Jamuan yang dilakukan di rumah, maka wine akan dibagi dan diminum pada saat jamuan sedangkan untuk jamauan di rumah makan hal ini tentu saja tidak bisa dilakukan karena aturan (tidak tertulis) dari rumah makan bisanya melarang membawa makanan atau minuman dari luar.

Etika Mandi

Mandi pun ada aturannya ? Lha, mau dibilang apa, karena begitulah kenyataanya. Kalau Anda melakukannya di kamar mandi sendiri tentu tidak ada aturan apapun yang perlu dijalankan namun kalau tinggal di rumah keluarga atau mandi di pemandian umum tentu saja ada etika kecil yang harus diketahui.
Sedikit perlu digaris bawahi disini adalah kata mandi selalu mengacu pada mandi gaya Jepang atau Ofuro yaitu berendam di bak mandi atau kolam dengan air yang bersuhu sekitar 40% Celcius. Sedang mandi dengan mengguyur air ke badan dengan shower adalah merupakan mandi gaya barat yang disebut dengan Shawa (Shower). Untuk mandi yang terakhir ini biasanya cukup dilakukan di rumah secara perorangan jadi tentu saja hampir tidak ada aturan apapun yang perlu diperhatikan.

Mandi di pemandian umum

Sebelum masuk ke kolam atau bak mandi, badan harus dibersihkan atau diguyur dengan air berkali kali. Selain bertujuan menyesuaikan suhu badan dengan suhu air kolam juga bermaksud untuk membersihkan keringat yang ada di badan. Pada saat masuk ke dalam kolam, handuk kecil yang kita bawa yang berfungsi untuk penutup tubuh, tidak boleh sampai ikut terendam jadi ditaruh di batu di pinggir kolam atau melipatnya dan menaruhnya di atas kepala. Bermain air, berenang dalam kolam atau mencuci handuk yang dibawa adalah dilarang.
Pemandian umum sebetulnya tidak cuma berfungsi sebagai tempat mendi saja tapi juga sebagai tempat rekreasi, penyembuhan dan tempat sosialisasi antar atasan dengan bawahan atau antar relasi. Bukan pemandangan yang aneh kalau sesekali kita melihat seseorang menggosok punggung orang lain. Biasanya hal ini dilakukan oleh bawahan pada atasannya atau anggota keluarga yang lebih muda pada anggota yang yang lebih tua.

Mandi di rumah

Satu hal yang paling berbeda antara mandi di pemandian umum dengan di rumah adalah luas bak mandi untuk berendam yang hanya cukup untuk satu orang dewasa saja jadi mandi di rumah berarti harus dilakukan secara bergilir. Aturan standardnya, yang mendapat giliran mandi paling akhir biasanya bertugas membersihkan dan mengeringkan kamar dan bak mandi, sedangkan orang yang mandi paling awal bertugas menyiapkan tempat tidur (Futon). Note : Mandi umumnya dilakukan sebelum tidur. Sedangkan tidur gaya Jepang berarti harus menyiapkan kasur dan selimut serta melipat dan menyimpannya kembali pagi harinya.
Karena air yang dipakai di bak kamar mandi umumnya bukanlah air yang mengalir terus menerus seperti di pemandian umum yang berarti orang yang mendapat mandi ke dua akan berendam di bak mandi dengan ari yang sama maka badan harus di cuci sebersih mungkin sebelumnya. Jadi terlebih dahulu kita harus mandi seperti layaknya mandi biasa memakai shower, menyikat seluruh badan sebersih mungkin, membilasnya setelah bersih barulah masuk dan berendam di bak mandi. Jadi bak mandi hanya berfungsi sebagai tempat berendam saja. Terakhir setelah dirasa badan cukup hangat badan dibilas dengan air bersih atau air shower sekali lagi dan aktivitas mandi yang disebut Ofuro inipun berakhir.
Mengenai urutan, siapa yang mandi paling awal dan siapa paling akhir tidaklah terlalu penting dan tergantung kesepakatan saja. Umumnya anak terkecil mendapat giliran paling awal karena harus tidur lebih awal dan berangkat ke sekolah lebih pagi.
Demikianlah ranguman yang bisa saya buat tentang etika dasar pergaulan sehari hari orang atau tinggal di Jepang. Etika lainya, kalau terlewatkan akan saya tambahkan lagi nanti. Tulisan ini dibuat sepenuhnya berdasarkan pengalaman dan pengamatan belaka yang bisa jadi berbeda dengan etika yang Anda pelajari. Sekali lagi tidak ada buku resmi yang bisa dijadikan panduan karena etika itu sendiri merupakan suatu aturan yang tidak tertulis.
Kategori:Budaya Jepang
  1. 5 September 2013 pukul 4:06 am

    Good post however , I was wondering if you could write a litte more on this topic?
    I’d be very thankful if you could elaborate a little bit further.
    Kudos!

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: